Selasa, 7 Februari 2012


PANAZZSSSssss.



Yang mana lebih panas sebenarnya?
Adakah babak sahaja yg panas?
Tidakkah terfikir gelora hati anak2 remaja juga panazzss??
Tidakkah merasakan sumber yg diperolehi juga panas(tidak berkat)?
Atau hanya kerana kepanasan inilah yg memperoleh keuntungan yg lumayan maka persetan semua perkara biar lantak jadi setan?


Usahkan ADEGAN panas,
Sedangkan mendedahkan AURAT itu sudah cukup utk dikatakan hukumnya HARAM, 
Firman Allah dalam surah An-Nur ayat ke 31 bermaksud.

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya."





Inikan lagi adegan yg panas!!
Apatah lagi adegan yg memberahikan, yg mendorong nafsu lebih bergelora. Tidak kira yg tua, yg muda, yg telah berumah tangga mahupun yg duda/janda, apatah lagi yg muda remaja. 
Kita semua leka seterunya lalai hanya sekadar menuruti bisikan syaitan.

"Dan syaitan pun menampakkan sesuatu yang bagus bagi apa yang telah mereka kerjakan 
lalu menghalangi mereka dari jalan Allah , sehingga mereka tidak mendapat pertunjuk".
(Al Naml : ayat 24)



Sedangkan, 
Allah telah pun beri amaran khususnya pada kita kaum lelaki supaya tidak terpengaruh mahupun tergoda dgn tidak langsung mempedulikan tentang larangan agar menjaga mata supaya tidak melihat yg diharamkan.

"Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan."
(An-Nur : ayat 30)



Walhal.
Adegan2 sebegini tidak pun mendapat menfaat apa2 selain DOSA. Jadi, kenapa kita perlu berbangga dgn melakukan DOSA? Apatah lagi adegan sebegini seolah2 menyuruh, menghasut supaya org lain melayan gelora nafsu yg memuncak. Sedangkan iblis tidak perlu bersusah payah memujuk rayu utk kita melakukan dosa2 keterlanjuran itu.
Akhirnya iblis syaitan pun berkata.

"Dan berkatalah pula Syaitan setelah selesai perkara itu: Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kamu dengan janji yang benar dan aku telah menjanjikan kamu lalu aku mungkiri janjiku itu kepada kamu dan tiadalah bagiku sebarang alasan dan kuasa mempengaruhi kamu selain daripada aku telah mengajak kamu lalu kamu terburu-buru menurut ajakanku itu; maka janganlah kamu salahkan daku tetapi salahkan diri kamu sendiri. Aku tidak dapat menyelamatkan kamu dan kamu juga tidak dapat menyelamatkan daku. Sesungguhnya dari dahulu lagi aku telah kufur ingkarkan (perintah Tuhan) yang kamu sekutukan daku denganNya. Sesungguhnya orang-orang yang zalim (yang meletakkan sesuatu pada bukan tempatnya) beroleh azab yang tidak terperi sakitnya."
(Surah Ibrahim - ayat 22)

"Dan demi jiwa dan penciptaannya yang sempurna, maka Allah mengilhamkan (menunjukkan) jalan kejahatan (mengikut hawa nafsu) dan jalan ketaqwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan rugilah orang yang mengotorinya."
(As-Syams ayat 7-10)


Oleh yg demikian,
Adakah kita rasakan hasil perolehan dari adegan2 ini adalah dari sumber yg suci & bersih?



Daripada Anas r.a daripada Rasulullah s.a.w sabdanya, 
Tiga perkara yang mengiringi jenazah iaitu keluarganya, hartanya dan amalannya . maka dua perkara akan kembali semula, yang tinggal hanyalah amalannya. 
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).



Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: 
Usaha yang halal adalah suatu yang fardhu selepas fardhu-fardhu yang lain.
(Riwayat at-Tabrani dan al-Baihaqi).


Wabillahi taufiq walhidayah,
Wassalamualaikum wrh. wbrk.