Ahad, 29 Januari 2017

Projek MEGA terjun keneraka bersama Piji




Pautan Projek MEGA terjun keneraka bersama Piji.
Dalam kongsian FITNAH-FITNAH DAJAL AKHIR ZAMAN selanjutnya kita kupas bagaimana IBLIS mengajak saudara mukmin menjadi iblis agar turut sama terjun keneraka.


Sepatutnya kita berusaha menjauhi Syaitan dengan memusuhinya. Tetapi sekarang dah terbalik. Manusia itu sendiri jadi syaitan mengajak yang lainya ikut sama jadi syaitan agar sama-sama dapat terjun keneraka bersama syaitan.
 "Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi dari penduduk neraka."
(Fathir : ayat 6)


Dan selanjutnya; Apa lagi kerana kehendak mereka sendiri yang berlumba-lumba jadi syaitan maka Allah biarkan saja mereka jadi syaitan ikut syaitan lalu memperdaya kita semua ikut sama mereka terjun keneraka.

"Allah berfirman (kepada iblis): "Pergilah (lakukanlah apa yang engkau rancangkan)! Kemudian siapa yang menurutmu di antara mereka, maka sesungguhnya neraka Jahannamlah balasan kamu semua, sebagai balasan yang cukup."
(Al-Israa' : ayat 63)
Na'uzubillah.




Sahabat-sahabat perasan tak usaha Piji sebenarnya untuk apa?
Ramai saudara mukmin kita yang diternak DAP mengatakan Piji adalah berjuang menegakan kebenaran. Walhal Allah sudah sediakan garis panduan dalam Quran dan disitu sudah tersedia ada kebenaran yang terbentang luas untuk kebaikan kita semua. Malangnya UMAT ISLAM SEKARANG SUDAH TIDAK LAGI PERCAYA DAN BERIMAN KEPADA QURAN SEBALIKNYA MEREKA LEBIH PERCAYA KEPADA PIJI & DAP. Malang sungguh nasib mereka yang terlanjur KUFUR. Tidak ada jalan lain kembali kepada Allah selain BERTAUBAT.

Apa yang admin faham dari setiap persoalan dan alasan yang mereka ajukan. Mereka tidak faham KEBENARAN yang tersedia ada garis panduanya kerana KEBENARAN YANG MEREKA MAHU PADA PERKARA YANG MEMUASKAN HATI MEREKA. WAlhal kebenaran itu adalah dari TUNTUTAN NAFSU. Kerana menuruti nafsulah ramai yang hilang akal hilang pedoman. Sedangkan Allah sudah ingatkan berulang-ulang dalam Quran kemegahan dunia melalaikan sehingga masuk kubur pun masih ingat harta sedangkan harta kemegahan dunia itu tidak dibawa bersama kecuali AMAL JARIAH.

Perkara itu Allah ada ingatkan dalam Surah At Takathur.
[1]
Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), -
[2]
Sehingga kamu masuk kubur.
[3]
Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)!
[4]
Sekali lagi (diingatkan): jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!
[5]
Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui – (apa yang kamu akan hadapi) – dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat).
[6]
(Ingatlah) demi sesungguhnya! – Kamu akan melihat neraka yang marak menjulang.
[7]
Selepas itu – demi sesungguhnya! – kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)!
[8]
Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)!


Admin sebenarnya tak faham dengan dakwaan-dakwaan yang mengatakan pemimpin kita zalim, penipu, pencuri, perompak dll tapi hampir 10 tahun tidak adapun buktinya selain dari fitnah-fitnah yang direka. Selepas sahabat beri stiker yang dikongsikan itu barulah admin faham MATLAMAT FIJI TIDAK LAIN UNTUK PROJEK MEGA TERJUN KENERAKA MENJATUHKAN PEMIMPIN ISLAM DENGAN PELBAGAI TIPU DAYA DENGAN MENGAJAR ANAK MUDA JADI SYAITAN MENGHASUT SUPAYA TURUT SAMA JADI SYAITAN. PERSIS SEOLAH MENTERNAK MELAYU AGAR JADI ANJING YANG PANDAI MENYALAK AGAR SETIA KEPADA TUANYA.


Walhal Dalam hadis-hadis akhir zaman Rasulullah saw ada peringatkan supaya kita TAAT kpd pemimpin.
Daripada Abi Nijih ‘Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, “Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami.” Lalu baginda pun bersabda, “Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid’ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid’ah itu adalah sesat.”
(H.R. Abu Daud dan Tirmizi)