Jumaat, 24 Februari 2017

Jangan ambil mudah walau sekecil-kecil dosa


Pautan asal (Jangan ambil mudah walau sekecil-kecil dosa)



Jangan ambil mudah walau sekecil-kecil dosa

Rasulullah saw telah bersabda:
“Berhati-hatilah kalian terhadap dosa kecil, sebab jika ia berkumpul dalam diri seseorang akan dapat membinasakannya.”
(HR ahmad dan Thabrani dalam Al Awsath).


Segala dosa-dosa kecil yang kita anggap remeh itu adalah dari sifat-sifat mazmumah iaitu perkara-perkara yang keji yang nafsu kita gemar dan cenderung melakukanya dan menjadi dosa besar pabila kita bangga dengan dosa-dosa yang kita lakukan iaitu ujub, angkuh, sombong dan bangga diri.


Setiap kali kita melakukan dosa akan ada terbit noda bintik hitam dalam hati sehingga bintik-bintik itu menutupi menggelapkan hati. Dosa2 dan bintik-bintik hitam itu akan terhapus dengan sifat MAHMUDAH iaitu dengan bertaubat beristighfar serta zikrullah dan menghandari perkara keji sifat mazmumah dengan mengamalkan amalan-amalan mulia sifat mahmudah.


Rasulullah saw bersabda,
إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِي قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ، فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ، وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ، وَهُوَ الرَّانُ الَّذِي ذَكَرَ اللَّهُ: {كَلَّا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ}
“Jika seorang hamba melakukan satu dosa, niscaya akan ditorehkan di hatinya satu noda hitam. Seandainya dia meninggalkan dosa itu, beristighfar dan bertaubat; niscaya noda itu akan dihapus. Tapi jika dia kembali berbuat dosa; niscaya noda-noda itu akan semakin bertambah hingga menghitamkan semua hatinya. Itulah penutup yang difirmankan Allah, “Sekali-kali tidak demikian, sebenarnya apa yang selalu mereka lakukan itu telah menutup hati mereka”
(Al-Muthaffifin: ayat 4). (HR. Tirmidzi)



Andai sampai terjadi penyakit hati akibat kerosakan hati maka tanpa kita sedari timbul perasaan Ujub bangga diri kagum pada diri tanpa disedari. Inilah yang kita perlu khuatiri kerana perasaan ini dibangkitkan oleh syaitan dengan menimbukan perasaan bangga pada perkara keji yang kita lakukan sedangkan orang-orang yang benar-benar beriman kepada Allah dan mereka yang tinggi darjatnya disisi Allah merasa takut dengan kesalahan walau sekecil-kecil kesalahan dosa dan sentiasa bertaubat. Kenapa kita tidak?


Dari Abdullah bin Mas`ud berkata: Nabi SAW bersabda;

إِنَّ الْمُؤْمِنَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَأَنَّهُ فِي أَصْلِ جَبَلٍ يَخَافُ أَنْ يَقَعَ عَلَيْهِ، وَإِنَّ الفَاجِرَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَذُبَابٍ وَقَعَ عَلَى أَنْفِهِ قَالَ بِهِ هَكَذَا فَطَارَ

"Seorang yang beriman akan melihat dosa-dosanya seperti dia berada di lereng bukit, dia bimbang bukit itu akan menimpanya. Manakala orang yang sombong pula melihat dosanya seperti lalat yang berada di atas hidung, dia mengusirnya begini (mengibas), lalu ia terbang."
(Hadis Riwayat Imam Al Bukhari)

Semoga kita sentiasa dalam peliharaan Allah SWT dari tipu daya hasutan syaitan.