Selasa, 18 April 2017

Dajal laknat berusaha menternak melayu






(Klik pada tajuk diatas kepautan asal)

Dajal laknat mahu kalian ikut perintah mereka.
Sepatutnya umat islam mampu berfikir kepada siapakah mereka beriman? Mustahil ramai yang tidak tahu sengaja membiarkan anak-anak gadis diternak dijadikan betina oleh mereka dan lebai-lebai bangga diternak juga oleh mereka walhal berulang-ulang peringatan Allah dalam Quran.

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang menjadikan ugama kamu sebagai ejek-ejekan dan permainan – dari orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum kamu, dan orang-orang kafir musyrik itu: menjadi penolong-penolong; dan bertaqwalah kepada Allah, jika kamu benar-benar orang yang beriman."
(Al Maidah : ayat 57)

Sewajarnya. Dengan pertolongan dari Allah mengembalikan segala fitnah-fitnah terhadap ulama politik itu dijadikan sebagai pengajaran. Dan segala apa jua hinaan cercaan serta fitnah-fitnah yang dihadapi oleh Tuan Guru Haji Hadi yang selama ini bangga mendewakan dajal laknat akhirnya sedar siapa saudara siapa musuh Allah.

Dan sepatutnya kita semua bersatu atas persaudaraan sesama mukmin dimana selama ini saudara mukmin dianggap musuh jihad dajal kafir laknat dianggap saudara dunia akhirat utk berjihad.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah. Dalam himpunan hadis-hadis #FitnahAkhirZamanRasulullah saw ada mengingatkan kepada kita suasana getir sebagaimana yang kita sedang alami ketika ini.

Iaitu terjadinya perselisihan yang banyak dan tiada henti kesan akibat dari fitnah dan hasutan dajal iblis laknat akhir zaman.

Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. beliau berkata "Telah menasihati kami Rasulullah SAW akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berikanlah pesanan kepada kami" Lalu baginda pun bersabda "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekali pun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat"
(Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

Oleh itu sahabat, Tiada siapa yang akan menyelamatkan diri kita selain dari Allah. Marilah kita sama-sama berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Tinggalkan soal kepentingan duniawi kerana dari situlah awal mula fitnah-fitnah.

#MissiMengejarDajal.