Sabtu, 15 April 2017

Pesan PM Najib Razak kepada kita semua




(Klik tajuk kepautan asal)


Pesan PM Najib Razak kepada kita semua. 
"Janganlah kita bersengketa sesama sendiri hanya kerana perkara yang remeh yang tidak memuaskan hati." 

Sebenarnya, sebelum terjadi perbalahan itu Rasulullah saw sudah tunjuk ajar kepada kita dan jalan mencegah sudah tersedia ada garis panduanya malah jalan penyelesaian juga tersedia ada garis panduanya dalam Quran & Sunnah. Tetapi NAFSU antara kita yang menjadi punca kita bersengketa. Kerana punca utama terjadinya sengketa itu datangnya dari HASUTAN SYAITAN. Dalam situasi sekarang apatah lagi kita sedang berhadapan dengan ERA ZAMAN #FITNAHAKHIRZAMAN ini. Semua orang mudah sangat diperdaya oleh hasutan dari fitnah-fitnah mengadu domba oleh dajal iblis laknat DAP & Piji. Jika dengan hasutan merekapun semua bersusah payah menyusahkan diri berlumba-lumba ikut iblis DAP mengamalkan amalan iblis laknat DAP. Mana mungkin masyarakat mampu menghindar halusnya bisikan Syaitan?

Jika kita suka dengan sengketa, itu bermakna kita ikut apa yang syaitan suruh kita lakukan. Na'uzubillah.
"... sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menghasut di antara mereka (yang mukmin dan yang menentang); sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia."
(Al Israa ; ayat 53)

Itulah tips jalan penyelesaian untuk kita menghindari kemudaratan kearah kebaikan dalam islam. Lagipun apa yang kita mahu dan kita suka disukai oleh kepuasan hati nafsu itu bukanlah perkara yang memberi menfaat untuk diri kita. Allah dah pesan,

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”
(Al-Baqarah: ayat 216)

Rasulullah saw berpesan. Setiap perkara yang disenangi oleh NAFSU itu adalah perkara yang membawa kemudaratan. Kerana itulah saya menyeru sahabat, bersamalah kita dekati ilmuan TAREKAT #TASAWUF agar kita mampu mentadbir nafsu kita dari cenderung menuruti kemahuan nafsu sehingga kita ingkar kepada Allah.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu’anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

حُفَّتِ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ وَحُفَّتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ

“Surga itu diliputi perkara-perkara yang dibenci (oleh jiwa/nafsu) dan neraka itu diliputi perkara-perkara yang disukai nafsu/syahwat.” 
(HR. Muslim)